Pages

Ads 468x60px

Status-Status Aneh

Bagi saya, perilaku para pengguna Facebook selalu lucu untuk diperhatikan. Nyaris tiap hari, perilaku-perilaku aneh mereka sering saya lihat terpampang jelas di News Feed. Contohnya, saya sering melihat kelakuan Facebook User yang menulis status seperti ini:

Kamu itu sebenernya cinta ama aku nggak sih?”

Benar-benar status yang legendaris. Entah sudah berapa puluh kali saya melihat seseorang membuat status macam ini. Lalu, di mana letak kelucuannya? Ini saya anggap lucu, karena sejujurnya, hingga sekarang saya masih belum mengerti konsep status itu.

Dia bertanya seperti itu, berarti butuh jawaban kan? Masalahnya, kenapa nggak nanya langsung ke orangnya?! Dasar aneh. Jika memang menginginkan jawaban, bertanya langsung orang yang dituju jelas akan lebih efektif ketimbang ditulis di Faceboook.

Saya sudah sering memberi komentar ke status-status macam itu. Isi komentarnya, menyarankan agar si pembuat status langsung bertanya pada orang yang dituju. Namun, apa tanggapannya? Ini cuma status iseng? Dia sebenernya nggak niat bertanya seperti itu.

Nggak niat, tapi masih aja ditulis di Facebook? Oke, saya langsung yakin jika dia memang orang yang kurang kerjaan.

***

Selanjutnya, beberapa hari yang lalu, ada seseorang yang menulis status seperti ini:

“Kalo nggak seneng ama gue, jangan cuma nyindir-nyindir lewat Facebook. Ngomong langsung!”

Status di atas malah lebih aneh lagi. Oke, dia mengecam seseorang karena hanya menyindir-nyindir lewat Facebook, bahkan menyuruh (orang yang menyindirnya) buat ngomong langsung. Pertanyaannya, elu nyuruh dia ngomong langsung, semantara elu sendiri ngomong lewat Facebook?! WTF! Intinya, siapa yang gila?

Namun, gelar status teraneh rasanya harus disematkan kepada status-status yang isinya doa, pertanyaan, atau bahkan keluhan terhadap Tuhan. Seperti ini:

“Ya Tuhan, kok jadi begini?” atau “Ya Tuhan, semoga saya bisa mengerjakan semua soal UAS hari ini...”

Lah, memangnya Tuhan bakal mengomentari status Facebook dia? Membalas doa dan pertanyaannya melalui Facebook? Beneran ngaco! Untuk status seperti itu, saya selalu memberi komentar begini:

“Facebook says: Maaf, saya bukan Tuhan. Jika memiliki harapan, atau bahkan keluhan, silakan beribadah sesuai kepercayaan kamu dan berdoa dengan sungguh-sungguh kepada Tuhan. Jangan berdoa melalui saya...”

6 komentar:


  1. selamat malam minggu berkunjung sobat

    BalasHapus
  2. happy blogging sobatt ...
    jempoll buat artikelnya ...

    ▂ ▃ ▅ ▆ █ KUNJUNGAN BALIK █ ▆ ▅ ▃ ▂

    BalasHapus
  3. semoga FB menjadi media yang memudahkan penggunanya mengetahui informasi tentang pacar, selingkuhan, temen alay, galau.,. just kidding

    BalasHapus

Silakan berkomentar, tapi mohon dengan bahasa yang sopan. Dilarang spam!